instagram youtube

GPK Adakan Diskusi Publik  dan Launching Buku Perlindungan Konsumen: Diskursus De Facto dan De Jure di Indonesia

admin - Penulis Berita

Sabtu, 18 Februari 2023 - 15:35 WIB

Minasanews.com, Semarang – Gerakan Peduli Konsumen (GPK) melaksanakan kegiatan Diskusi Publik dengan tema “Peraan Pemuda dalam Gerakan Peduli Konsumen” dan Launching Buku “Hukum Perlindungan Konsumen: Diskursus De Facto dan De Jure di Indonesia” pada jumat (17/02).

Dalam kegiatan ini diikuti kurang lebih 30 peserta yang terdiri atas beberapa elemen organisasi kemahasiswaan dan kepemudaan di beberapa kampus di Semarang.

Kegiatan yang diprakasai oleh Gerakan Peduli Konsumen (GPK) menghadirkan pemateri Muhammad Fachrul Hudallah selaku penulis, Abdun Mufid, S.H dari Ketua Lembaga Pembinaan dan Perlindungan Konsumen Jawa Tengah (LP2K), dan Farah Fahmi Namakule, S.H yang menjabat sebagai ketua umum DPN PERMAHI (Perhimpunan Mahasiswa Hukum Indonesia).

“Alhamdulillah acara ini dapat berjalan dengan lancar walaupun persiapannya sangat mendadak,” kata Rahmat Hidayat Tumangger selaku Ketua Panitia.

Dilanjutkan sambutan dari ketua bidang penelitian dan pengembangan GPK, Gema Dilal yang memperkenalkan GPK sebagai teman masyarakat.

“GPK ini adalah sebagai bentuk pendekatan kepada konsumen dalam menciptakan sebuah ruang penyuluhan dan penerangan hukum di masyarakat agar membentuk konsumen yang cerdas dan pelaku usaha yang sesuai dengan koridor,” tuturnya.

Setelah acara seremonial selesai, dilanjutkan diskusi publik dan launching buku karya Muhammad Fachrul Hudallah dengan dipandu oleh Annisa Madina.

Baca Juga :  Lima Massa Aksi Semapt Di Tangkap Buntut UU Cipta Kerja, HMI Cabang Semarang : Polisi Harus Lebih Humanis Terhadap Demonstran

Penulis buku “Hukum Perlindungan Konsumen: Diskursus De Facto dan De Jure di Indonesia” mengungkapkan latar belakang disertai alasan menulis buku ini. Dia mencoba memantik dan memberikan gambaran kepada audiens

“Alasan saya menulis buku ini adalah karena sejak dulu saya suka dengan hukum perlindungan konsumen. Skripsi saya waktu S1 membahas tentang kecurangan takaran volume bahan bakar yang dilakukan oleh oknum SPBU, Pertashop, ataupun Pertamini di Kabupaten Kudus. Selain itu ada pelaku usaha yang mengembalikan susuk dengan permen, dan secara sepihak membulatkan harga. Itu yang membuat saya penasaran lebih jauh lagi. Di sisi lain juga, saya sadar bukan anak raja, bangsawan, pejabat, kyai, atau siapapun sehingga kalau kata Imam Al-Ghazali harus menulis biar dikenal melalui karya,” ucap Fachrul mengawali.

Pemateri kedua, Abdun Mufid, S.H sebagai ketua LP2K Jawa Tengah mengaku kagum dengan karya anak muda tentag hukum perlindungan konsumen. Menurutnya, seluruh masyarakat di dunia adalah konsumen. Tidak ada satupun yang tidak menjadi konsumen sehingga itu menjadi PR bersama untuk melindungi mereka dengan tahap awal preventif. Dia juga mengungkapkan bahwa pemerintah banyak tugas dalam upaya melindungi konsumen.

“Pemerintah belum begitu kuat melindungi konsumen dalam tindakan nyata karena terfokus pada isu-isu sosial, politik, ataupun ekonomi sehingga terlihat tertinggal padahal era terus berjalan sesuai dengan perkembangan globalisasi. Masyarakat harus mehyadari pula bahwa amandemen UU Perlindungan Konsumen sangat urgensial karena sudah banyak transaksi elektronik di era kini,” kata Abdun Mufid.

Baca Juga :  Aliansi Mahasiswa Islam Indonesia Gelar Unjuk Rasa di DPRD Jateng Tuntut Beberapa Kasus Mafia Tanah di Indonesia

Dia juga menambahkan bahwa masyarakat sekarang harus menyadari juga bahwa kasus ini sudah banyak yang menyelesaikannya dengan jalur keperdaataan sehingga kajian yang kurang pada saat ini adalah di diskursus pidana.

“Adanya tantangan terhadap konsumen mengenai hilirisasi ganti rugi yang merupakan sesuatu yang perlu diperhatikan oleh pemerintah. Oleh sebab itu perlu adanya perhatian lebih terhadap hak-hak konsumen. Maka kesadaran akan kewajiban dan tanggung jawab pelaku usaha dan hak-hak serta tanggung jawab konsumen harus diperhatikan. Sebagai konsumen harus berani meminta apa yang sudah menjadi haknya,” ungkap pemateri ke tiga

Dia menutup dengan menyarankan masyarakat agar lebih hati-hati, terutama dalam transaksi online yang belum mengandung keamanan yang baik.

“Hal ini yang perlu diperhatikan, yakni jangan sampai di marketplace yang tidak memiliki sistem keamanan yang baik karena itu akan mendatangkan kerugian bagi konsumen. Konsumen harus teliti dan lebih hati-hati lagi dalam melakukan transaksi demi keharmonisan bersama” tutupnya.

 

 

Editor : Rahmat Hidayat Tumengkol

Berita Terkait

Ketum FAMI: Penegakan Hukum yang Profesional dan Proporsional Menunjang Stabilitas Kamtibmas Jelang Pesta Demokrasi
HUT Ke 25 Kementerian BUMN, PT Semen Tonasa Jalan Sehat Bersama di Pangkep
Bupati Barru Nilai Silaturahmi Wakapolri Wadah Penguatan Sinergitas
Hasnah Syam Optimis Pekerja Migran Semakin Terlindungi Dari Kawan dan Relawan PMI
Harga Cabe Semakin Pedas, Dipasaran Tembus Rp 100 Ribu Perkilogram
Pangkep Raih Opini WTP 12 Kali Berturut-turut
Pemerintah Klaim Tidak Akan PHK Massal Honorer
Diskominfo Pangkep Juara 1 Kontribusi Konten Audio Visual AMC 2024 Kemenkominfo RI

Berita Terkait

Minggu, 25 Februari 2024 - 16:17 WIB

Paguyuban Distributor Pupuk Nonsubsidi Indonesia Deklarasikan Dukungan Terhadap Pemerintah untuk Buka Akses Pasar Pupuk Non Subsidi

Rabu, 28 Juni 2023 - 19:57 WIB

Lima Komisioner KPU Barru Terpilih Dilantik di Jakarta

Jumat, 1 Maret 2024 - 22:24 WIB

Dukung Pengelolaan Zakat, Bupati Barru Diganjar Baznas Award

Selasa, 5 Maret 2024 - 15:29 WIB

Barru 9 Kali Boyong Piala Adipura Kategori Kota Kecil

Jumat, 3 Maret 2023 - 07:05 WIB

Jalan RusakTelat Ditangani, Wakil Ketua Komisi V DPR RI Minta Maaf ke Warga Barru

Sabtu, 21 Oktober 2023 - 20:26 WIB

Semiloka Nasional DDI Dirangkai Temu Kangen

Rabu, 18 Januari 2023 - 10:52 WIB

Ridwan Kamil: Insya Allah Saya Masuk Golkar Sebentar lagi

Jumat, 19 Mei 2023 - 11:33 WIB

Nasdem Tak Pecat Johnny G Plate Setelah jadi Tersangka Kasus Korupsi

Berita Terbaru

Peristiwa

Kakek 80 Tahun Tewas Diserempet Kereta Api di Barru

Jumat, 19 Jul 2024 - 21:29 WIB

You cannot copy content of this page